Olga

Ya, jadi menurut bapak kira-kira berapa lama ya selesainya??”

Paling 2 sampai 3 hari non. Kalau mau hari ini juga kita bisa mulai bongkar, jadi bisa hemat waktu jugaGimana Non Olga??” Jawab bapak-bapak separuh baya itu

Boleh pak, tapi saya ada perlu hari ini,gapapa saya tinggal pak??” jawab wanita yang dipanggil Olga.

Oh, gapapa Non, urusan disini jadi tanggung jawab saya..Non tenang aja..”

Ga bukan masalah itu, saya percaya koq ma bapa,.Kan dulu rumah mama juga

bapak yang beresin,..Soal pembayaran gimana pak,..??”

Ya, kita minta 50% aja dulu bisa??Buat belanja bahan nich non.sama urusan

ma pihak apartement gimana,nanti kita dimarahin lagi kerja disini??” jawab

mandor itu..

Oke tapi untuk pembayaran tunggu saya pulang ya pak. Paling jam empat saya sudah pulang, urusan maintenance sudah saya urus pak, ga masalah, ke tetangga juga sudah saya omongin”

Oh, kalo gitu kita kan enak kerja-nya,..Ya sudah non kalo non mang ada pekerjaan, bisa ditinggal, pokoknya Non tau rapi sajahehehe”

 

Oke, kalo gitu saya tinggal ya pak, pemotretan-nya jam 12 soalnya..Takut telat..” Kata wanita itu sambil mengangkat tasnya..

Dia tampak tergesa-gesa sekali, Ya, wanita tinggi putih berwajah oriental itu memang Olga, Olga Lydia, foto model, aktris dan presenter yang cukup terkenal di Indonesia.

Hati-hati Non,..”

Ya makasih Pak, tolong tunggu saya ya pak..” ingatnya

Baik Non” jawab mandor itu,..

Olga pun bergegas keluar dari apartementnya, para pekerja berjumlah dua orang plus seorang mandor itu pun segera melakukan pekerjaannya, merenovasi dan

memperbaiki beberapa saluran air di apartement itu.

Bagus ya pak apartementnya” Kata salah satu dari pekerja

Ya bagus lah, namanya juga punya artis, hehehe” jawab mandor itu.

Udah lama pak kenal ma keluarga dia?” tanya mandor berkumis dan kekar

itu, umurnya kira-kira 50an.

Dari kecil Ded, dah lama juga kenal keluarganya, jadi kerja yang bener ya. Ga enak gue kalo asal jadi aja..”

Ya pasti pak, tenang aja.hehehe” jawab pekerja bernama Dedi itu.

Ya bapak tinggalin aja disini biar kita yang urus dulu, kan bapak bisa belanja cat dulu, siapa tau kita bisa mulai cat sore” Kata seorang pekerja yang sedang merokok,..

Oke gue tinggal, tapi lu jangan ngerokok aja Bakrie, takut kena karpet ya”

Siap Boss..” jawab pria 30an berambut cepat dan berbibir tebal itu sambil mematikan rokoknya..

 

###

 

Di pinggiran kolam renang, sebuah rumah mewah, terlihat beberapa orang mempersiapkan alat-alat pemotretan, dari dalam rumah keluarlah Olga dan beberapa asisten serta Darwis Triadi, salah satu fotografer terkenal di tanah air.

Gimana??Udah beres alat-alatnya??masa mindahin dari dalem keluar aja lama??” tanya Darwis ke krunya.

Sudah Boss, nich lagi test aja,..” Jawab salah satu kru..

Oke Olga bisa dimulai sekarang??”

Sip Darwis, lagian gue dah risih nich..Hehehe” sambil melepas selendang yang

menutupi bagian pinggangnyya kebawah.

Olga dengan swimsuit merahnya kini sudah masuk set pemotretan itu dengan dibantu beberapa assisten-nya untuk mempersiapkan pose yang diinginkan Darwis. Kipas angin pun dinyalakan untuk membuat kesan rambutnya yang tertiup angin. Tak lama pemotretan itu pun dimulai, beberapa scene, dan mereka mulai berpindah-pindah set.

 

Ya bagus, coba angkat tangan kiri kamu, jangan liat ke kamera..natural aja”

Klik !!!

Ya bagus, Liat kesini, majukan kaki kiri kamu, ya bungkuk sedikit..”

Klik !!!

Lightening pindah kebelakang, Ya tahan sebentar pose itu, senyum sedikit, yaa..”

Klik !!!

Oke Thanks, Olga sip banget, ini saya usahain jadi cover yasayang banget kalo ga jadi cover..” Kata fotografer itu,..

Oooo..bayaranya nambah donk,.hehehe, Ga becanda, Gue liat donk hasilnya ya, jangan naek cetak dulu baru lu kasih gue,..” jawab Olga.

Oke santai, kamu tau gimana saya kerja kan..”

Hahaha, ya udah, dah beres kan gue tinggal ya??”

Oke ga masalah thanx ya..Bye-bye”

Sip, take care ya..Bye”

Olga pun segera menuju ruang ganti pakaian di rumah itu, scene di kolam renang itu, memaksanya untuk berpose dengan swim suit, Sopan sich, tapi pemotretan ini jarang sekali dia lakukan. Di ruang ganti itu ada Anna, sahabat Olga yang juga seorang model.

 

Gmana Lyd??” tanyanya.

Ga tau gue juga belum liat hasilnya, lu tahu sendiri si Darwis, belum perfect buat dia mana mungkin dikasih liat ke kita?? Jawab Olga..

Hahaha, iya juga yee.Lupa gue,..Mau kemana nich kita??”

Aduh sory Ann, gue musti buru-buru balik, mau ke ATM dulu, gue mau ambil duit, apartemen gue kan lagi dibenerin, gila keran bocor terus, sekalian lapis cat lagi”

Ohhh, jadi nich dibenerin, terus yang jaga siapa??Besok aja kita masih ada satu roll lagi kan..”

Ah tenang aja,..Hari ini gue tinggal, besok sich nyo gue yang jaga.”

Yawda lu ati-ati aja barang lu ya..”

Rabu lu jadi kan ke tempat, gue ga da Job juga kan kita??”

Oce dech, tar gue dateng dech lusa ya..,Gue cabut dulu nich, Biasa Roby dah nunggu..”

Yawda TitiDJ Na,..”

Hahaha, Lu juga ye, Bye..” Jawab Anna, sambil membuka pintu ruang ganti itu, Olga pun segera mengambil pakaiannya di loker, Dia segera berganti pakaian, Tak lama Olga pun selesai dan segera keluar dari ruang ganti itu. Setelah berpamitan pada Darwis dan beberapa kru, Olga pun segera meninggalkan lokasi pemotretan itu.

 

###

 

Pukul 4.20 Olga sudah kembali, setelah mengambil Uang di ATM untuk membayar 50% biaya perbaikan apartement-nya. Sesampainya di apartementnya, Ibu Olga sudah disana, selain itu beberapa bagian ruangan apartement itu sudah dilapis ulang, Pekerjaan-nya cukup rapi jugaDia segera menghampiri ibunya di dapur..

Kapan dateng Mi??”

Dah pulang, tadi jam 2an lahMinum dulu jus di lemari es tuch”

Makasih Mi, tar dech..Nginep kan Mi???”

Iya, tapi besok sore mami pulang, kasian Papi kamu sendiri,..”

Yee, kenapa papi ga diajak kesini aja sekalian??” Jawab Olga sambil mengambil jus

Tau sendiri kan Papi mu itu, lebih seneng burung daripada nyenengin Mami mu..”

Dasar Mami..hehehe,..Pak Jabir mana Mi ??”

Diatas kayaknya..Dia lagi bongkar pipa ma anak buahnya..”

Oh, Olga keatas dulu ya Mi, sekalian bayar Uang muka nich,..Mami belum dinner kan?”

Belum, mau Mami masakin??”

Ga usah mi, nanti kita makan aja diluar, mami dah mandi??”

Belum, yawda Mami mandi dulu dech..”

Oke..aku naek dulu ke atas..” kata Olga yang dibalas senyuman oleh maminya..Ia pun segera naik ke tingkat 2, menemui si mandor Jabir.

 

Gimana Pak untuk hari ini??” tanya Olga.

Ya Non liat sendiri, buat pipa ini juga udah ketemu penyakitnya, cuman kita ga bawa peralatannya, mungkin besok kita urus dech Non,kita lagi ngikis cat aja dulu besok di Cat ulang, kalo sekarang ga keburu,..” Jawab Pak Jabir

Oh yawda, ini pembayaranya pak, 50% dulu,..Dihitung Pak,..” Sambil menyodorkan amplop berisi uang tunai..

Ah, percayalah bapak ma Non,..Habis ngikis cat di ruangan ini kita pamit dulu ya Non, sudah jam 5 juga..”

Oke Pak, ga masalah, beresin aja dulu pak, Saya tinggal ya?”

Silahkan Non..”

Olga pun segera turun, tak lama rombongan pak Jabir pun menyelesaikan pekerjaannya. Mereka berpamitan dengan Olga dan ibunya, yang sedang berbincang sambil menonton televisi..

Sudah sana mandi, katanya mau makan,.. Tegur Ibu Olga,..

Iya Mi, baru pada pulang sich ga tenang ada mereka..Hehehe..”

Dasar, bagus dech, kamu itu wanita, jaga baik-baik harga diri kamu Olga.”

Iya Mi, ya Olga mandi dulu ya.”

Ya sudah, besok kamu ada acara ??”

Besok aku musti ke agency, kenapa Mi??”

Ya sudah kamu mandi saja dulu, nanti malam ada yang mau Mami bicarakan..”

Yawda dech, aku mandi dulu Mi..”

 

Sejam kemudian Olga pun sudah berdandan, maminya yang sudah siap dari tadi sudah menunggunya di ruang tamu, mereka pun pergi makan malam, menyantap makanan Eropa di sebuah restoran elit, Pukul 10 lewat mereka kembali ke apartement Olga.

Mami mau tidur??” tanya Olga,.

Ga sich, kamu mau tidur sayang ?” Jawab ibunya..

Ngantuk sich mi, tapi katanya ada yang Mami mau omongin..”

Oh iya, ampir Mami Lupa,.Gini tentang issue belakangan ini tentang kamu nak,.”

Ah itu lagi, Mami percayakan ma Aku ??”

Iya Mami juga ga percaya, tapi Mami mau dengar dari kamu langsung”.

Oke dech, aku ga da hubungan apapun dengan pejabat itu..Oke Mi..Percayakan

ma aku”..Kata Olga sambil mengacungkan 2 jarinya, seperti bersumpah.

Iya kamu ga usah gitu lah, mami percaya koq ma Kamu sayang..Mami cuma

kuatir aja, kamu kan tahu itu pejabat + kamu juga tau kan dia udah berkeluarga, jangan sampai kamu nganggu hidup orang lain, kita juga dari keluarga berada, ga perlu mikirin harta kaya Orang lain,..” ingat ibu-nya

Iya Mi, Makasih ya,..Tidur yuk Mi”

Ya sudah kamu tidur saja dulu, Mami nunggu telepon Papi-mu,..”

Oc, dech Mi, Tar tidur bareng aku aja ya,..Nitez mi..”

Ya sudah nanti mami nyusul sayang..”

Olga pun meninggalkan Ibunya di ruang keluarga, tak lama dia pun tertidur..

 

Keesokan harinya,”Pagi Mih,..Aku dah telat nich, aku musti cepet-cepet ke agency, Mami dah makan kan??” Tanya Olga..

Udah kamu tenang aja,..Kamu pulang jam berapa??”

Mami mau pulang jam berapa, nanti aku yang anter aja??”

Ga usah, nanti Mami naik taksi saja,..Paling jam tujuhlah, nunggu Pak Jabir pulang kan..”

Ooh, kalau gitu tunggu aku ya Mi, aku ga malem koq pulanganya,..”

Kamu beresin aja pekerjaan kamu, mami sich gampang”

Ya pokoknya Mami tunggu aja, aku kan masih kangen.”

Ya sudah, Mami tunggu kamu ya sayang..”

Oke dech,..Mam aku pergi dulu ya ?”

Eeeeh, Gak sarapan dulu sayang ??”

Telat Mih,..”

Udah minum dulu susunya ya..”

Yawda dech,..Aku pergi ya” Ujar Olga setelah meminum susunya sambil meninggalkan Apartementnya

Sepulangnya dari Agensy, Olga pun melihat pekerjaan rumahnya yang sudah 75 % rampung, tampaknya pekerjaan ini akan selesai lebih cepat dari jadwal. Masih jam lima sore, ketika ibunya minta ditemani ke minimarket, maka Olga turun mengantar ibunya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *