Para Pemerkosa yang Brutal

Kini ciciku diikat pada kakinya dan digantung dengan kepala di bawah. Dalam keadaan tubuh ciciku yang terbalik itu, lelaki itu lalu memaksa ciciku menghisap-hisap batang kemaluannya sementara ia memperkosa liang kemaluan ciciku menggunakan jari-jarinya, tidak puas dengan hanya memasukkan jarinya, ia juga mengocok liang kemaluan ciciku menggunakan botol kecap berukuran kecil, setelah itu ia mengikat tangan ciciku di belakang punggung, ciciku dibaringkan di kasur yang telah disiapkan di lantai, lalu dengan buas tubuh telanjang bulat ciciku itu diperkosa habis-habisan oleh lelaki itu hingga orgasme dan menyemprotkan spermanya ke buah dada ciciku, lalu ia juga mengumpulkan spermanya ke dalam gelas-gelas yang kosong tadi.

Tak terasa sudah 14 orang yang memperkosa ciciku dengan buas, sudah tiga gelas yang penuh dengan sperma, ciciku telah pingsan berkali-kali, namun selalu disadarkan lagi dan kembali diperkosa dengan luar biasa brutal. Aku merinding membayangkan masih ada 24 pria lagi yang menunggu giliran, ketika tiba-tiba pintu gudang terbuka dan masuk bergerombolan 6 pemuda berandalan lain, ternyata mereka juga ingin mendapat bagian memperkosa ciciku, John membagikan mereka nomor urut pada sebuah kertas, sehingga total pria yang akan menyetubuhi ciciku berjumlah 44 orang!

Giliran berikutnya tiga lelaki sekaligus maju, ciciku yang bertelanjang bulat di kasur dikerumuni oleh tiga lelaki yang masing-masing batang kemaluannya yang besar dan panjang telah berdenyut-denyut melihat tubuh sempurna ciciku, lelaki pertama langsung menancapkan batang kemaluannya ke kemaluan ciciku dan memompa keluar masuk dengan brutal, lelaki kedua memompa mulut ciciku dengan batang kemaluannya, sementara lelaki ketiga dengan rakus menyedot-nyedot kedua buah dada ciciku yang ranum bergantian kiri dan kanan, seperti anak kecil yang sedang menyusu, sambil tangannya tak henti-hentinya meremas-remas dan memuntir payudara ciciku. Mereka lalu saling berganti posisi, mengalami perkosaan seperti ini, dimana kemaluan dan mulutnya dipompa serta harus menyusui tiga lelaki, tak dapat dihindari kembali tubuh telanjang bulat ciciku mengejang-ngejang tanda orgasme sementara dari mulut ciciku yang penuh dengan batang kemaluan mengeluarkan suara lirih, “Ohh..”

Setelah ketiga orang itu puas, berikutnya dua orang pria bertubuh besar maju bersamaan, ciciku yang lemas diangkat pada ketiaknya oleh seorang pria hingga payudara ciciku tepat berada di depan mulutnya, karena tingginya tubuh pria itu, kaki ciciku terangkat dari lantai, dengan posisi itu pria tersebut menetek pada buah dada ciciku dengan ganas, pria satunya tak mau ketinggalan, kedua bongkah pantat ciciku yang kenyal dan bundar diremas-remas sementara mulut dan lidahnya mengaduk-aduk anus ciciku, sesekali tangannya mengusap-ngusap paha dan punggung ciciku, bahkan beberapa kali dengan kasar ia menjambak rambut ciciku sehingga kepala ciciku menengadah sambil buah dadanya tetap dihisap dan disedot dengan buas, bahkan sesekali pentil susunya ditarik kuat dengan gigi.

Setelah puas dengan posisi itu, lalu tubuh telanjang bulat ciciku diapit oleh dua tubuh mereka di atas kasur, lelaki yang di bawah memompa liang anus ciciku, sementara yang di atas memperkosa liang kemaluan ciciku tanpa belas kasihan, ciciku megap-megap saat wajahnya harus menempel pada dada pria yang besar dan berbulu itu, pemandangan mengenaskan itu juga di shoot oleh salah seorang pemuda yang membawa kamera, “Hehe.. elo jangan macam-macam, entar film yang kamu bintangin ini gua edarkan ke seluruh dunia, pasti jadi box office! haha..” tawa John diikuti teman-temannya. Kedua pria yang memompa ciciku kemudian berejakulasi hampir bersamaan, mereka kemudian menampung sperma mereka ke dalam gelas.

Pemerkosa selanjutnya mengikat tangan ciciku ke belakang punggung walaupun ciciku sudah tidak berdaya, lelaki ini adalah Anto, yang ikut memperkosa ciciku dua minggu lalu, ciciku kemudian didudukkan pada sebuah kursi, sementara Anto berdiri di belakang ciciku sambil tangannya bermain-main di atas buah dada ciciku dan meremas-remasnya dengan buas. Kemudian pria itu berjongkok di depan ciciku dan menjilati bibir kemaluan ciciku dengan rakus, ia juga memasukkan dua jarinya ke liang kewanitaan ciciku dan mengocok-ngocok kemaluan ciciku itu tanpa ampun. Kegiatannya membuat kemaluan ciciku menjadi sangat basah, barulah kemudian batang kemaluan Anto memompa ciciku dengan lancar, tampak batang kemaluan itu basah berkilat oleh cairan kewanitaan ciciku. Ciciku terengah-engah seolah kehabisan nafas, lalu Anto menindih ciciku di atas kasur, ia menyodok-nyodokkan batang kemaluannya dengan buas hingga mengguncang-guncang tubuh ciciku yang telanjang bulat, sesekali ia menghentikan aktifitasnya, namun secara refleks tubuh ciciku yang terangsang hebat menggoyang-goyangkan pantatnya naik turun agar kemaluannya terus dikocok oleh kemaluan Anto sambil mendesah dan terengah-engah, akhirnya Anto orgasme, ia mencabut batang kemaluannya dan menyemburkan spermanya di dalam mulut ciciku yang terpaksa harus menelan seluruh cairan kental itu.

Berikutnya seorang pria besar dengan batang kemaluan yang luar biasa besar dan panjang, sekitar 27 cm menggantikan posisi Anto, dikarenakan batang kemaluannya yang sungguh besar dan panjang, ia mengalami kesulitan memasukkan seluruhnya ke dalam liang kemaluan ciciku, maka ia hanya memompa hingga setengah batang kemaluannya saja yang masuk, namun gerakannya sangat cepat dan deras, batang kemaluan kuda itu membuat liang kemaluan ciciku yang sempit harus terbuka lebar, namun dikarenakan liang kemaluan ciciku telah sangat becek, batang kemaluan itu dapat masuk dan memompa dengan ganas.

Merasakan benda raksasa itu keluar masuk ke liang kemaluannya, ciciku mengejang-ngejang dan seluruh tubuhnya menggelinjang, suaranya parau saat merintih panjang, “Akkhh..” setelah orgasme dengan hebat, tubuh telanjang bulat ciciku terkapar lemas lunglai sementara kedua belah pahanya masih sesekali bergetar merasakan sisa-sisa kenikmatan. Namun pria dengan kemaluan raksasa itu baru mulai, dengan kejam ia memaksakan batang kemaluannya masuk amblas seluruhnya ke dalam liang rahim ciciku, “Arrgghh!” ciciku terbelalak dan melengking kuat merasakan sakit yang luar biasa, batang kemaluan pria itu adalah benda terbesar dan terpanjang yang pernah masuk ke liang kemaluannya, namun pria itu tidak mengenal kasihan dan dengan brutal terus memompa batang kejantanannya keluar masuk, testisnya yang besar juga menampar-nampar selangkangan ciciku, ciciku menangis sekuatnya dan menjerit-jerit dengan sisa tenaganya, tubuhnya terus terguncang hebat setiap kali batang kemaluan raksasa itu memasuki liang kemaluannya, “Hehe.. enakkan, heh? elo harus bersyukur karena kontol gue ini belum nembus sampai mulut elo! hahaha..” pria itu terus memperkosa sambil mengejek, tangannya yang besar meremas gumpalan buah dada ciciku, tak berapa lama ciciku terkulai pingsan tak sanggup menahan pemerkosa yang sungguh brutal itu. Saat ejakulasi pria itu menyemburkan sperma yang sangat banyak membasahi wajah, buah dada hingga perut ciciku, ia lalu mengelap spermanya ke wajah dan seluruh permukaan tubuh ciciku yang terlentang tak berdaya.

Berikutnya giliran dua orang pria, mereka membawa dua buah ember besar berisi air, lalu disiramkan seember air ke sekujur tubuh ciciku yang pingsan, ciciku tersadar sambil megap-megap, kemudian mereka memaksa ciciku menungging dengan bertumpu pada sebuah meja, ember berisi air itupun diletakkan di atas meja tersebut, kemudian mulailah salah satu pria itu memompa ciciku dari belakang sambil meremas-remas bongkahan pantat ciciku yang kenyal, pria satunya menyiksa ciciku dengan membenamkan kepala ciciku ke ember berisi air berkali-kali sehingga ciciku nyaris kehabisan nafas, setelah puas menyiksa ciciku dengan cara itu, ia kembali menyiram tubuh telanjang bulat ciciku dengan sisa air yang tersisa, “Supaya mulus lagi, nggak lengket-lengket sama peju elu orang!” katanya sambil tertawa.

Ciciku terus dipompa dengan ganas hingga buah dadanya yang tergantung indah bergoyang-goyang, pria yang menyiksa ciciku menjambak rambut ciciku agar wajah ciciku menengadah, dengan demikian buah dada ciciku yang terlempar-lempar terlihat jelas, kawanan bajingan itu memberi semangat temannya agar memompa lebih keras karena mereka menikmati goyangan payudara ciciku tersebut, sambil menjambak rambut ciciku dengan tangan kiri, tangan kanan pria itu tak tinggal diam, ia meremas-remas dan sesekali membetot-betot buah dada montok ciciku itu bagaikan memeras susu sapi, sehingga ciciku mengerang kesakitan, kemudian pria itu duduk di atas meja dan memasukkan batang kemaluannya yang besar dan panjang ke mulut ciciku, sambil menggerak-gerakkan kepala ciciku maju mundur sehingga batang kemaluannya mengocok-ngocok mulut mungil ciciku yang dipaksa menganga mulutnya selebar-lebarnya hingga pria itu berejakulasi di dalam mulut ciciku.

Kemudian ciciku dibaringkan tengkurap di atas kasur, dengan kejam pria yang tadi menyiram ciciku memperkosa anus ciciku, sementara pria satunya memaksa ciciku mengulum batang kemaluannya, hingga akhirnya mereka berdua ejakulasi dan menyemprotkannya ke wajah, punggung, dan pantat ciciku, sebagian mereka tumpahkan di dalam gelas.

Pria berikutnya juga memperkosa ciciku dengan kejam, ia menutup kepala ciciku dengan kantung plastik transparan lalu menyodok ciciku dari belakang dengan brutal, tampak ciciku tersedak-sedak kehabisan nafas, untunglah sebelum ciciku lebih menderita pria itu telah ejakulasi, ia menyemprotkan spermanya di lantai kemudian menarik lepas plastik yang menutupi kepala ciciku, ciciku lalu dipaksa menjilati dan menelan sperma di lantai hingga bersih.

Empat gelas yang berisi sperma itu telah penuh, ciciku dipaksa meminum satu gelas sampai habis, gelas kedua digunakan untuk keramas dengan menumpahkannya ke atas rambut ciciku, kemudian paha ciciku dipaksa membuka selebar-lebarnya hingga tampak liang kemaluan ciciku yang seperti gua kecil, perlahan-lahan sperma pada gelas ketiga ditumpahkan ke dalam liang rahim ciciku hingga habis, hal ini dilakukan perlahan sambil mengocok-ngocok liang senggama ciciku agar sperma tersebut masuk seluruhnya, sperma pada gelas terakhir dioleskan ke setiap senti dari tubuh ciciku yang telanjang bulat hingga merata, mereka lalu melepaskanku dan menyuruhku untuk menciumi seluruh tubuh ciciku, kulakukan itu dengan perasaan campur aduk. Tubuh ciciku lengket-lengket oleh sperma hingga tidak ada lagi bagian tubuhnya yang dapat diusap dengan mulus, biarpun demikian batang kemaluanku menegang dengan keras, lalu mereka menyuruhku untuk memperkosa ciciku dan menumpahkan spermaku ke dalam liang senggama ciciku.

Ciciku terus diperkosa nonstop hingga digarap oleh peserta terakhir, ia tak dapat bangun lagi saat pria terakhir selesai memompanya dengan ganas, kekejaman mereka yang terakhir adalah menggantung kami berdua dengan tangan terikat ke atas, lalu kemaluan ciciku disumpal dengan lilin besar, mereka tertawa-tawa melihat lilin yang menyumbat kemaluan ciciku itu, “Sekarang elo berdua punya titit! hahaha.. malah yang punya cewek lebih panjang!”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *